Welcome To My Blog
RSS icon Email icon Home icon
  • BERBAGI PENGETAHUAN: Siapa yang Mengelola Pengetahuan ?

    Posted on January 5th, 2010 Ferry1002 46 comments
    Pendahuluan
    Dalam satu dasawarsa terakhir pengelolaan pengetahuan (knowledge management),
    menjadi salah satu metode peningkatan produktifitas suatu organisasi, perusahaan atau
    instansi. Hal ini dapat dimengerti karena kompetisi tidak lagi mengandalkan sumber daya
    alam, tetapi berpindah kepada pemanfaatan sumber daya manusia secara optimal.
    Pemanfaatan sumber daya manusia melalui potensi kreativitas dan inovasi, agar dapat
    meningkatkan produktivitas suatu organisasi.

    Pendahuluan

    Dalam satu dasawarsa terakhir pengelolaan pengetahuan (knowledge management), menjadi salah satu metode peningkatan produktifitas suatu organisasi, perusahaan atau instansi. Hal ini dapat dimengerti karena kompetisi tidak lagi mengandalkan sumber daya alam, tetapi berpindah kepada pemanfaatan sumber daya manusia secara optimal. Pemanfaatan sumber daya manusia melalui potensi kreativitas dan inovasi, agar dapat meningkatkan produktivitas suatu organisasi.

    Berbagi pengetahuan (knowledge sharing) merupakan salah satu metode dalam knowledge management yang digunakan untuk memberikan kesempatan kepada anggota suatu organisasi, instansi atau perusahaan untuk berbagi ilmu pengetahuan, teknik, pengalaman dan ide yang mereka miliki kepada anggota lainnya. Berbagi pengetahuan hanya dapat dilakukan bilamana setiap anggota memiliki kesempatan yang luas dalam menyampaikan pendapat, ide, kritikan, dan komentarnya kepada anggota lainnya. Disinilah peran berbagi pengetahuan dikalangan karyawan menjadi amat penting untuk meningkatkan kemampuan karyawan agar mampu berpikir secara logika yang diharapkan akan mengahasilkan suatu bentuk inovasi. Jadi inovasi merupakan suatu proses dari ide melalui penelitian dan pengembangan akan menghasilkan prototipe yang bisa dikomersialkan. Sebenarnya menurut para ahli misalnya Carl Davidson dan Philip Voss mengatakan bahwa mengelola knowledge sebenarnya merupakan bagaimana organisasi mengelola staf mereka, sebenarnya bahwa knowledge management adalah bagaimana orang-orang dari berbagai tempat yang saling berbeda mulai saling bicara.

    Wakil perusahaan dari Rover Group (Collin Jones) mengatakan bahwa sebagai bagian dari knowledge management strategy, Rovernet mengatakan bahwa intranet merupakan bagian yang sangat membantu mereka dalam mengaplikasikan learning dan share best practice mereka. Menurut David J.Skryme bahwa salah satu tantangan knowledge management adalah menjadikan manusia berbagai knowledge mereka. Untuk mengahadapi tantangan tersebut dia menyarankan tiga C yaitu: Culture, Co-opetition (menyatukan kerjasama dengan persaingan) dan Commitment.

    Banyak organisasi belum atau tidak mengetahui potensi knowledge (pengetahuan + pengalaman) tersembunyi yang dimiliki oleh karyawannya, mengapa demikian ? Research Delphi Group menunjukkan bahwa knowledge dalam organisasi tersimpan dengan struktur adalah sbb:

    • 42 % dipikiran (otak) karyawan;
    • 26 % dokumen kertas;
    • 20 % dokumen elektronik;
    • 12 % knowledge based-electronics.

    Peta “knowledge” dalam Organisasi

    Berbagi pengetahuan hanya dapat dilakukan bilamana setiap anggota memiliki kesempatan yang luas dalam menyampaikan pendapat, ide, kritikan dan komentarnya kepada anggota lainnya. Sebagain besar situs portal suatu organisasi, instansi atau perusahaan telah menggunakan fitur forum diskusi (discussion forum) untuk memberikan kesempatan yang luas kepada anggotanya dalam menyampaikan kesulitan yang dihadapi dalam pekerjaannya, ide-ide yang timbul untuk meningkatkan produktifitas pekerjaannya, kritikan dan saran terhadap organisasi dalam rangka menciptakan lingkungan kerja yang kondusif. Berbagai pengetahuan dapat tumbuh dan berkembang apabila menemukan kondisi yang sesuai, sedangkan kondisi tersebut ditentukan oleh tiga faktor kunci yaitu : orang, organisasi dan teknologi (Brink, 2001). Sebab berbagi pengetahuan dianggap sebagai hubungan atau interaksi sosial antar orang per orang, sedangkan permasalahan organisasi memiliki dampak yang besar bagi berbagi pengetahuan, dan teknologi informasi dan komunikasi merupakan fasilitatornya.

    Agar potensi knowledge setiap karyawan dapat dimanfaatkan dan dikembangkan, tentu perusahaan memerlukan informasi secara lengkap mengenai asset berharga ini, sebagai sebuah langkah untuk mendeteksi adanya tacit knowledge ini, perlu dilakukan pendataan lewat kuestioner yang disebar kepada semua orang dalam organisasi. Misalnya sebagai contoh, pertanyaan dapat berisi sebagai berikut :

    1. Apakah anda mengetahui bahwa anda mempunyai potensi knowledge yang belum dimanfaatkan secara maksimal oleh organisasi ?
    2. Apakah anda mengetahui rekan kerja (internal maupun eksternal organisasi) anda mempunyai potensi pengetahuan dan keahlian yang belum dimanfaatkan secara maksimal dalam organisasi ?
    3. Apa kendala dari pertanyaan no. 1 dan no.2 ?
    4. Berapa banyak yang anda ketahui bahwa semua orang dalam organisasi tahu bahwa sesuatu harus dilakukan tetapi tidak/belum dilakukan ?
    5. Berapa lama kondisi pertanyaan no.4 itu telah berlangsung ?
    6. Apakah ada pengaruh langsung terhadap layanan kepada pelanggan ?

    Gambar Pola Hubungan Zack

    Pertanyaan-pertanyaan tersebut diatas terus-menerus dilakukan secara berkala dan terus menerus sampai organisasi dapat memetakan semua potensi knowledge yang masih tersembunyi dalam organisasi. Serta memberikan muatan knowledge pada setiap unit kerja/fungsi kerja dalam organisasi dengan melihat alur Input-Proses-Output (IPO). Pertanyaan lain selanjutnya dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan organisasi, seluruh jawaban hasil kuestioner tersebut kemudian dipadukan dengan database karyawan yang tentu telah dimiliki sebelumnya. Dengan langkah ini organisasi akan mempunyai peta potensi knowledge yang dimilikinya secara startegis, serta seluruh peta knowledge ini juga menjadi dasar pertimbangan bagi kebijakan rotasi, promosi, mutasi sampai pelatihan karyawan. Pada gilirannya organisasi semakin dapat memperkuat setiap pos pekerjaan sesuai dengan kompetensi yang dimiliki oleh karyawannya.

    Gambar Konversi Pengetahuan

    Dapatkah Mengelola Pengetahuan ?

    Dalam buku Learning to fly oleh British Oil Company menyatakan bahwa You Cannot manage knowledge – nobody can ? Knowledge can be created, discovered, captured, shared, etc. Jadi hanya empat kegiatan utama yaitu: persediaan pengetahuan, mempercepat aliran knowledge, transformasi knowledge dan pemanfaatan knowledge. Merebaknya fenomena manajemen pengetahuan (knowledge management) dapat dilihat sebagai keinginan mengembalikan hakikat “pengetahuan” dan menghindari pandangan bahwa pengetahuan adalah benda mati. Di dalam kehidupan berorganisasi, baik untuk bisnis maupun non-bisnis, maka pengetahuan selalu dikaitkan dengan potensi nilai yang ada pada berbagai komponen atau proses (aliran) keseluruhan ”modal” dalam organisasi tersebut. “Modal” disini tentu saja bukan hanya soal investasi dan uang, tetapi juga “modal sosial” (social capital). Para proponen KM selalu menegaskan bahwa sebuah organisasi seharusnya tidak berhenti pada “memiliki pengetahuan” dalam arti menimbun tumpukan dokumen yang dilengkapi dengan alat temu-kembali. Persoalan terpenting yang dihadapi organisasi-organisasi modern saat ini adalah : bagaimana mengintegrasikan timbunan pengetahuan eksplisit itu kedalam keseluruhan kemampuan dan kegiatan organisasi? Di dalam aktivitas setiap organisasi, maka tidak dapat dihindari bahwa pengetahuan yang diperlukan adalah pengetahuan yang tertanam di dalam diri masing-masing pribadi dan juga tercakup dalam kerjasama antar pribadi. Semua ini bukan hanya pengetahuan eksplisit, tapi juga pengetahuan tacit, terlebih lagi pengetahuan ini menjadi dinamis sejalan dengan perubahan-perubahan yang terjadi di dunia eksternal maupun internal dari sebuah organisasi. Nah, inilah urusan manajemen pengetahuan, yaitu bagaimana mengelola dinamika penggunaan pengetahuan tacit yang terintegrasi dengan pengetahuan eksplisit.

    Secara ringkas, untuk mengelola pengetahuan ada beberapa hal yang perlu diperhatikan misalnya :

    • analisis dan identifikasi proses kerja/bisnis dalam organisasi ;
    • pemahaman tentang proses pengetahuan di dalam proses kerja;
    • pemahaman nilai, konteks, dan dinamika pengetahuan dan informasi;
    • idenfikasi penciptaan, pemeliharaan dan pemanfaatan aset pengetahuan;
    • pemetaan aliran pengetahuan;
    • manajemen perubahan;
    • pemanfaatan teknologi informasi untuk mendukung pemanfaatan pengetahuan;
    • pemahaman tentang komunitas kerja untuk memperoleh dukungan dan kerjasama;
    • manajemen kegiatan/proyek;
    • stukturisasi dan arsitektur informasi;
    • manajemen aliran dokumen dan informasi;
    • pemahaman tentang prinsip-prinsip manajemen informasi, proses publikasi dan perkembangan potensi teknologi informasi.

    Sebagian besar dari tuntutan kompetensi diatas memerlukan kemampuan berpikir abstrak dan melakukan analisis yang cukup rumit. Dari kenyataan, pentingnya klasifikasi dalam dunia pengetahuan manusia, apalagi dalam knowledge management, berbagai jenis klassifikasi selain hirarkis, klasifikasi pohon, paradigma dan facet. Beberapa hal penting yang menyebabkan klassifikasi mutlak dalam urusan pengetahuan pada suatu organisasi (Kwasnik, 1999) mengatakan adalah sebagai berikut :

    • mampu meringkas pengetahuan sehingga mudah dicerna;
    • memberikan deskripsi yang kaya terhadap pengetahuan dalam kaitannya dengan pengetahuan lain;
    • memperlihatkan antar-hubungan pengetahuan sehingga memungkinkan penggunaannya memiliki perspektif yang lebih menyeluruh atau holistik;
    • memperlihatkan jarak antara satu pengetahuan dengan lainnya (terutama dalam klassifikasi pohon);
    • membantu menemukan pola atau keteraturan dalam pemberian kriteria kepada pengetahuan.

    Namun pada saat yang sama, sistem klassifikasi yang selama ini kita kenal juga mengandung kelemahan yaitu:

    • klasifikasi hirarkis hanya cocok untuk pengetahuan dalam domain yang mapan, yang masing-masing entitasnya sudah memiliki batas dan definisi yang jelas;
    • klasifikasi pohon, walaupun mungkin lebih luwes untuk domain yang sedang berkembang, hanya cocok untuk menggambarkan arah pekembangan pengetahuan yang satu dimensi;
    • klasifikasi paradigma yang mengandalkan perpotongan (intersection) dua atribut entitas, sering kali juga membatasi perspektif penggunanya;
    • klasifikasi facet yang diperkenalkan Ranganathan, walaupun sangat ampuh untuk menampung berbagai perspektif (multiple pespectives), sangat bergantung kepada pengetahuan yang lengkap tentang domain yang akan diklasifikasikan dan juga kebutuhan pemakai klasifikasi.

    Beckman (1999) meringkas perspektif teknologi untuk knowledge management adalah sebagai berikut:

    1. Knowledge repository, pada umumnya berupa database : direktori sumber, direktori sumber-sumber pembelajaran, dan groupware dsb;
    2. Ditambah dengan “business model” yang dipengaruhi oleh unsur : arsitektur TI, Platform TI (hardware), komunikasi, interfaces, software dan usesr support.

    Berbagi Pengetahuan dalam Konteks Organisasi

    Davenport dan Prusak memberikan metode mengubah informasi menjadi pengetahuan melalui kegiatan yang dimulai dengan huruf C : comparation, consequences, connections dan conversation. Dalam organisasi, pengetahuan diperoleh dari individu-individu atau kelompok orang-orang yang mempunyai pengetahuan,atau kadang kala dalam rutinitas organisasi. Pengetahuan diperoleh melalui media yang terstruktur seperti: buku, dokumen,hubungan orang ke orang yang berkisar dari pembicaraan ringan sampai ilmiah.

    Pengetahuan merupakan suatu yang eksplisit sekaligus tacit, beberapa pengetahuan dapat dituliskan di kertas, diformulasikan dalam bentuk kalimat-kalimat, atau diekspresikan dalam bentuk gambar. Namun ada pula pengetahuan yang terkait erat dengan perasaan, keterampilan, dan bentuk bahasa utuh, presepsi pribadi, pengalaman fisik, petunjuk praktis, dan intuisi, dimana pengetahuan terbatinkan seperti itu sulit sekali digambarkan kepada orang lain. Penciptaan pengetahuan secara efektif tergantung pada konteks yang memungkinkan terjadinya penciptaan tersebut yaitu konteks yang memungkinkan terjadinya penciptaaan pengetahuan yang dimunculkan oleh hubunganhubungan. Seringkali ada berbagai asumsi yang salah tentang knowledge management, tiga diantara asumsi itu adalah 1). jika infrastruktur teknologi informasi sudah dibangun , maka dengan senang hati berbagi pengetahuan antar sesama, 2). teknologi informasi dapat menggantikan kekuatan percakapan langsung dan memperlancar pertukaran pengetahuan, 3). sebuah organisasi harus terlebih dahulu membangun infrastruktur teknologi dan kultur belajar sebelum bisa belajar. Ketiga asumsi itu seringkali mengabaikan kenyataan bahwa KM sesungguhnya berawal dari satu kata yaitu : berbagibersama (share).

    Tidak seluruh pengetahuan dengan serta merta dibagi bersama. Pengetahuan yang paling sering dibagi-bersama adalah pengetahuan praktis (know-how) sebuah organisasi, bukan pengetahuan teoritis (know-what). Berbagi bersama pengetahuan praktis ini sangat berguna jika dilakukan dalam konteks kegiatan bersama (team-work). Sangatlah penting bagi suatu organisasi untuk membedakan, mana pengetahuan pribadi dan mana pengetahuan kolektif yang diperlukan untuk kepentingan bersama. Secara umum ada lima jenis kegiatan berbagi-pengetahuan yaitu:

    1. di dalam satu kelompok untuk pekerjaan rutin yang serupa dan terus menerus;
    2. antar dua atau lebih kelompok yang berbeda tetapi melakukan pekerjaan yang hampir sama;
    3. antar dua atau lebih kelompok, tetapi yang dibagi bersama adalah pengetahuan tentang pekerjaan non-rutin;
    4. antar organisasi dalam rangka kelangsungan hidup bersama;
    5. dari luar kelompok, ketika menghadapi persoalan yang belum pernah mereka jumpai sebelumnya.

    Berbagi Pengetahuan

    Di dalam sebuah kelompok manusia, mungkin saja ada satu atau dua orang yang berpengetahuan lebih dari orang lainnya, mungkin saja seorang pemimpin di sebuah organisasi berpengetahuan lebih banyak dari pada yang dimiliki oleh anggota organisasinya. Tetapi untuk memastikan bahwa si pemimpin memiliki ” pengetahuan yang lebih” maka para anggota itu pun harus tahu pengetahuan apakah yang dimiliki pemimpinnya, dengan kata lain anggota itu harus punya pengetahuan tentang pengetahuan pemimpin mereka. Dan jika seseorang telah melepas pengetahuannya kepada orang-orang lain, atau orang teresebut telah meraih/mendapatkan pengetahuan dari seseorang tidaklah mungkin pengetahuan itu berkurang. Seorang pemimpin yang berhasil artinya telah melepaskan pengetahuan yang dipunyai untuk dimiliki oleh anggota-anggotanya, namun si pemimpin tidak pernah kehilangan pengetahuan itu, justru sebaliknya, pengetahuan si pemimpin menjadi semakin besar karena kini pengetahuan itu tidak hanya ada di dirinya sendiri melainkan ada di seluruh anggotanya. Seringkali pengetahuan yang dimiliki bersama-sama oleh anggota organisasi dan masih berada di kepala masing-masing, dan baru terlihat jika mereka secara bersama-sama melakukan sesuatu pekerjaan tertentu. Seringkali kita lihat sebagai pengetahuan bersama itu adalah kegiatan bersama atau kerjasama, misalnya pengetahuan yang dimiliki oleh para pemain , pelatih dan manajer Persik sehingga mengantarkan menjadi juara liga Indonesia. Kita tidak bisa melihat pengetahuan perorangan di klub Persik tersebut ketika mereka mencetak gol demi gol, tidak bisa melihat pengetahuan Christian Gonzales semata dibandingkan dengan pengetahuan Budi Sudarsono yang sama-sama striker, tapi kta terjadi sebuah goal yang kita lihat adalah kerjasama antar striker.

    Sebuah organisasi atau sebuah perusahaan atau apapun dapat bekerja sama jika memiliki pengetahuan bersama yang tertanam dibenak masing-masing anggotanya dan terwujud dalam praktek-praktek yang melibatkan semua anggotanya. Tanpa pengetahuan bersama itu, tidak akan ada pengetahuan sama sekali yang dimiliki oleh siapapun diantara mereka, jika yang terakhir terjadi maka yang tampak adalah tidak berpengetahuan belaka, walaupun masing-masing orang mungkin menggangap bahwa diri mereka berpengetahuan.

    Organisasi Melalui Model 7-s Mckinsey

    Model 7-S Mc.Kinsey dikembangkan oleh Peters dan Waterman (1982) dalam bukunya In Search of Excellence. Peters dan Waterman memberikan latar belakang bahwa pada era 60 dan 70-an,organisasi memfokuskan dirinya pada struktur organisasi sehingga organisasi memfokuskan dirinya pada struktur. Pada era 80-an dan seterusnya,Peters dan Waterman mengajukan terdapat 6 variabel lain yang menentukan keberhasilan organisasi.Ketujuh variabel memiliki keterkaitan satu sama lain :

    Model7-s

    Pada model 7-S dikenal adanya 2 jenis variabel,yaitu Hard-Variable dan Soft-Variable. Hard – Variable adalah variabel yang mudah untuk diidentifikasi dari dokumen – dokumen perusahaan,sedangkan Soft-Variable relatif lebih sukar dikenali. Berikut ketujuh variable 7-S (Waterman & Peters)

    gambar 1Soft Variables

    Penutup

    Masalah berbagai pengetahuan dalam suatu organisasi saat ini menjadi suatu isu penting baik di bidang bisnis maupun non-bisnis, karena semua kegiatan manusia sebenarnya adalah kegiatan berorganisasi. Tidak ada kegiatan yang akan berjalan lancar, jika tidak ada pengorganisasian yang baik, tidak ada manfaat atau keuntungan yang bisa diperoleh, jika sebuah organisasi tidak berjalan dengan baik. Dan setiap organisasi memiliki anggota, dimana masing-masing anggota bekerja berdasarkan pengetahuannya, maka mengelola pengetahuan akhirnya adalah mengelola anggota-anggota itu artinya mengelola manusia juga adanya.

    Berbagi bersama adalah tindakan yang lebih mudah diucapkan dari pada dilakukan, apalagi jika menyangkut pengetahuan dan jika kita sadar bahwa dalam suatu organisasi apa pun akan terjadi power play yang dikaitkan dengan prinsip “knowledge is power”. Berbagi bersama pengetahuan di suatu organisasi akhinya seringkali menjadi impian, sebab kita sering pula berharap terlalu banyak dan tinggi. Kita berharap semua pengetahuan akan dipakai bersama, dan semua orang dengan rela akan berbagi pengetahuan antar sesama, sementara sebagian besar dari kita mungkin adalah orangorang yang enggan berbagi pengetahuan.

    The SECI Model of Knowledge

    Written By : Bambang Setiarso

    Source : http://ilmukomputer.org/2008/11/25/berbagi-pengetahuan-siapa-yang-mengelola-pengetahuan

     

    46 responses to “BERBAGI PENGETAHUAN: Siapa yang Mengelola Pengetahuan ?”

    1. Have a beautiful day. Enjoy this spring and express your love. DJ Nunta

    2. … [Trackback]…

      […] There you will find 75447 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    3. … [Trackback]…

      […] Read More Infos here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    4. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    5. mate you missed a coupel typos

    6. … [Trackback]…

      […] There you will find 60777 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    7. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    8. … [Trackback]…

      […] Read More here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    9. … [Trackback]…

      […] There you will find 68716 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    10. … [Trackback]…

      […] There you will find 76662 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    11. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    12. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    13. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    14. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    15. … [Trackback]…

      […] Find More Informations here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    16. … [Trackback]…

      […] Read More here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    17. … [Trackback]…

      […] Read More here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    18. … [Trackback]…

      […] There you will find 68447 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    19. … [Trackback]…

      […] Read More Infos here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    20. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    21. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    22. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    23. … [Trackback]…

      […] There you will find 66502 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    24. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    25. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    26. … [Trackback]…

      […] Find More Informations here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    27. … [Trackback]…

      […] There you will find 69089 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    28. … [Trackback]…

      […] Read More Infos here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    29. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    30. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    31. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    32. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    33. … [Trackback]…

      […] Read More Infos here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    34. Automatic Backlinks is a new service that is set to revolutionize the concept of link exchanging for web masters. Your links are automatically placed on up to thousands of sites simply by displaying links on your own pages. JOin now its FREE. http://adf.ly/9arb5

    35. … [Trackback]…

      […] There you will find 70645 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    36. It’s refreshing to read content like yours that is so unique and interesting. You have no idea how rare it is write like this. Thank you for a great article. http://www.samsung1080phdtv.net/

    37. … [Trackback]…

      […] Read More Infos here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    38. … [Trackback]…

      […] There you will find 67328 more Infos: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    39. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    40. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    41. … [Trackback]…

      […] Read More here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    42. … [Trackback]…

      […] Read More here: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    43. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    44. … [Trackback]…

      […] Read More: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    45. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    46. … [Trackback]…

      […] Informations on that Topic: ferry1002.blog.binusian.org/?p=113 […]…

    Leave a reply